REFRESHING

Hari itu, tanggal 25 April 2009 jempol tangan udah gaya bak artis Jakarta dengan wewangian menyebar ke sekitar warung madlani. Belum sempat duduk, dan pesen kopi, telpon genggamnya udah berbunyi……

Kriiiiiiiiiiing, bunyi hp jempol tangan dengan nyaringnya, membuat pemiliknya sendiri terkejut.

Ketika dilihatnya bahwa jari manis yang menelponnya dia gak jadi mengucapkan sumpah serapah.

Hallo…………, met pagi!!

Met pagi juga kata pacarnya yang di ujung sana.

Neng dah sarapan belum? Tanya jempol tangan

Belum a…………., lapar nih balas pacarnya merajuk

Ya udah, nanti kita makan bersama di tempat kita ketemu kata jempol tangan.

Dalam hatinya dia menggerutu:

Waduhhhhhh, kok belum makan sih, gimana nanti kalau kurang nih uang saku saya???? Keluar dech sifat pelit jempol tangan. Maklum dia kan pengangguran.

Lamunan jempol tangan tentang uang saku buyar oleh suara jawaban di telpon genggamnya………..

Hallooooooooooooooooo aa kok diam?

Eh iya, jempol tangan menjawab sekenanya saja.

Bagai mana jadi gak kita refreshing?? Ajak jempol tangan

Jadi a…………!, kata jari manis.

Jempol tangan hatinya jadi berdebar2 karena di panggil aa oleh pacarnya.

Oke, kalau begitu aa ke tempat pertemuan pada jam 9 ya,!!

Iya a, sampai ketemu ya!! Ucap jari manis.

Siiiiip!! Balas jempol tangan sambil menutup telepon genggamnya.

Rencana bertemu dengan sang pujaan hatinya yang bernama jari manis telah ia susun seminggu sebelumnya. Jempol tangan udah mengatur jadwal agar pertemuannya mulus tanpa ada gangguan. Maklum kegiatan jempol tangan super sibuk menurutnya. Padahal kerjaannya gak ada selain ngobrol dan ngopi di warung madlani.

Setelah memasukan telepon ke saku celananya, jempol tangan pesen kopi ke istrinya madlani yang terkenal cerewet.

Warnijem bikinin kopi pait, cukup satu gelas saja…..! ucap jempol tangan dengan gaya seorang direktur yang banyak uang, karuan saja warnijem mencibir sambil berucap…

Alaaaaaah, biasa pesen kopi satu gelas juga, gak usah di omongin saya dah tahu..!

Malah biasanya juga ngutang….! Tambah warnijem

Uenaaaak aja, hari ini saya bayar kontan….! Sahut jempol tangan, maklum dia baru dapat orderan jual kotoran kambing sepuluh karung ke mang haji, untuk tanaman padi organiknya.

Iya iya kata warnijem sambil ngeluyur ke belakang mau membikinkan kopi buat jempol tangan

Waduh wangi banget nih warungnya madlani, tumben biasanya gak seperti ini….! kata mang haji yang baru datang dengan tiba-tiba.

Gila kamu ji bikin gue kaget aja……..,

Datang langsung ngomong di belakang saya……., ucap jempol tangan

Hahahahhahahaha………….., mang haji ketawa dengan renyahnya

Itu ji temen kita yang satu ini, pake minyak wangi sampe satu drum dihabiskan, sampai sampai aromanya kecium oleh orang satu rt……! ucap madlani

Ooalah pantesan warung kamu wangi banget….! Ucap mang haji

Mau ke mana kamu? Tanya mang haji pada jempol tangan

Ah biasa ji, mau jalan jalan dulu. Refreshing gitu lhoooooo…! Jawab jempol tangan

Nih kopinya…..! kata warnijem

Kok lama banget sih, sampai capek saya nunggu pesanan kopi….. kata jempol tangan

Airnya baru mendidih, tadi baru di godok. Ucap warnijem

Cangkir kopi yang di sodorkan warnijem di terima oleh jempol tangan.

Kriiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiing, bunyi telepon genggam jempol tangan mengagetkan orang se warung.

Waduh pacar saya udah nelpon lagi nih pikir jempol tangan. Di taruhnya kopi yang baru di terima tadi.

Halo sayang….! Ucap jempol tangan

Halo….. aa, saya udah nunggu di tempat biasa nih…! Kata jari manis

Oh iya, nanti aa nyusul dech, dah ya, ditutup dulu teleponnya…! Kata jempol tangan sambil memasukan hpnya ke saku.

Nitip yah kopi saya, saya mau jalan dulu….., kata jempol tangan

Eh mas, kalau mau pergi bayar dulu dong …….. kata warnijem

Iya, nih kembalianya buat kamu…..! kata jempol tangan sambil melemparkan uang selembar dua ribuan.

Belagunya kamu, uang pas aja bergaya ngasih tips…. Kata warnijem

Hahahahahahha……… jempol tangan ketawa sabil keluar warung.

Di jalankannya motor tua miliknya

Brmmmmmmmmmmmmm…. Suara motornya meraung. Langsung tancap gas menuju tempat pertemuan.

Gak sampai sepenghisapan rokok, jempol tangan udah nyampe ke lokasi pertemuan dengan pacarnya.

Hai cantiiiiik….! Rayu jempol tangan

Halo aa!! Ucap jari manis

Hayu ah, dah siang nih kita langsung berangkat ajaa…… ajak jempol tangan

Hayu atuh…. Ucap jari manis sambil menaiki motor jempol tangan.

Motorpun melaju, dengan kecepatan tinggi langsung menuju pegunungan yang berhawa sejuk, mengantarkan dua sejoli melepaskan penat di otak mereka…………………………………

Ceritanya udah dulu yah…! Jempol tangan dan jari manis gak usah di certain,  soalnya mereka lagi indehoooooooy refreshing di daerah gunung yang berhawa sejuk…………

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s